SEMBUNYIKAN IKLAN INI
BeritaBisnisPerdagangan

Dapat Bantuan Sepeda Listrik, Disabilitas Penjual Kebab Kini Lebih Mudah Berjualan dan Lanjut Pendidikan SMK

191
×

Dapat Bantuan Sepeda Listrik, Disabilitas Penjual Kebab Kini Lebih Mudah Berjualan dan Lanjut Pendidikan SMK

Sebarkan artikel ini

Rembang, linimedia.com – Kisah kegigihan Cahyo Awwali Ardandi, remaja penyandang disabilitas dari Dukuh Gobog, Desa Gunungsari, Kecamatan Kaliori dalam menghadapi keterbatasan menarik simpati banyak pihak.

Dinas Sosial Pemberdayaan Perempuan dan Keluarga Berencana (Dinsos PPKB) Kabupaten Rembang bersama Kementerian Sosial melalui Sentra Margo Laras Pati memberikan dukungan langsung kepada Cahyo. Mereka tidak hanya membantu usaha kebabnya, tetapi juga memastikan pendidikan Cahyo berlanjut setelah lulus dari SMPN 2 Kaliori.

Pada Kamis (13/6/2024), Sentra Margo Laras Pati dan Dinsos PPKB memberikan bantuan berupa sepeda listrik roda tiga yang telah dimodifikasi kepada Cahyo. Selain itu, Cahyo juga menerima bantuan bahan-bahan pembuatan kebab, kebutuhan sehari-hari serta peralatan dan perlengkapan sekolah.

Baca juga:  Buncit FC Jamu Selopuro FC, Satu Pemain Jadi Biang Emosi

Cahyo sangat senang saat mencoba sepeda roda tiga barunya. Dia mengatakan, “Alhamdulillah senang, bisa untuk sekolah dan cari rejeki. Jualan kebab, air mineral, dan kopi.”

Cahyo juga telah mendaftar di SMKN 1 Rembang berkat bantuan dari pemerintah, sehingga tidak lagi khawatir setelah kelulusannya dari SMPN 2 Kaliori.

“Bagaimana tidak bingung, gimana ya, biayanya itu lo. Terima kasih untuk pemerintah telah memberikan semuanya,” ucap remaja 16 tahun tersebut.

Wahyu Sri Pamarto Putro, Pekerja Sosial Sentra Margo Laras di Pati, menjelaskan bahwa setelah berkoordinasi dengan Dinsos PPKB Rembang, mereka mengetahui keinginan kuat Cahyo untuk melanjutkan sekolah ke SMK.

Baca juga:  Hari Operasional Pasar Rembang Rencana Diubah Khusus Pekan Ini

“Kami bersama Dinsos PPKB mengadvokasi hak Cahyo terkait menempuh pendidikan ke jenjang lebih lanjut. Dengan pertimbangan jarak yang lebih dekat dengan rumahnya, akhirnya kami daftarkan ke SMKN 1 Rembang melalui jalur inklusi, alhamdulillah hasil asesmen dinas pendidikan provinsi Cahyo masih mampu mengikuti pelajaran,” terangnya.

Terkait bantuan sepeda listrik roda tiga dengan box kaca, Wahyu menjelaskan bahwa sepeda tersebut akan memudahkan Cahyo saat berjualan dan juga sebagai sarana untuk pergi ke sekolah. “Cahyo ini kalau Sabtu Minggu jualan dan menempuh jarak yang jauh, ngojek dan jalan kaki, jadi kami bantu sepeda listrik ini. Selain untuk jualan juga bisa digunakan berangkat ke sekolah,” tambahnya.

Baca juga:  Diintai Musim Hujan, KPU Rembang Pastikan Kelayakan Gudang Logistik PPK

Sejak usia 2 tahun, Cahyo hidup berdua bersama neneknya, Gini (70 tahun). Kebab yang dijualnya dibuat sendiri bersama sang nenek. (rtw)